Sunday, May 17, 2015

MAHATHIR PATUT DEBAT DENGAN ANWAR

Ada ura-ura kami dengar Mahathir mengajak Najib untu berdebat tentang isu-isu yang dibangkitkan. Memang sesuailah, siapa lagi mahu membuka pekung keburukan ahli UMNO kalau bukan ahlinya sendiri. 

Apa yang menariknya, Mahathir sepanjang kariernya yang panjang selama hampir 23 tahun tidak pernah berani untuk berdebat dengan sesiapa, tetapi kali ini entah mana datang keberaniannya untuk berdebat dengan Najib? Mungkin Mahathir sudah semakin terdesak? Terdesak untuk apa? Itu kurang kepastiannya. Ada yang kata Mahathir sebelum saat memejamkan mata mahu melihat anaknya Mukhriz untuk menjadi Perdana Menteri.


Lebih baik Mahathir menunjukkan kehebatan dan kejantanannya dengan berdebat dengan Anwar Ibrahim. Umum mengetahui, lawan Mahathir hanyalah Anwar Ibrahim. 

Permintaan Mahathir ini (untuk berdebat dengan Najib) nampaknya hanya akan terus memecah belahkan UMNO. Kami di pihak PAS sangat mengalu-alukan ini berlaku menjadi realiti.

Unit Amal tertanya-tanya, benarkah keikhlasan Mahathir mahu menyelamatkan Malaysia? Kalau di ukur dari tempoh pemerintahan, Mahathir pastilah lebih banyak melakukan dosa kepada negara berbanding Najib.

Di zaman Mahathir, sesiapa yang menegur sama ada pembangkang, atau bekas pemimpin Umno sendiri mahu pun mantan Perdana Menteri seperti Tunku Abdul Rahman tidak pernah dihiraukan oleh Mahathir dan rejimnya. Malah Mahathir menggunakan pelbagai kaedah 'ghaib' untuk memastikan 'musuh'nya disenyapkan.

Hingga hari ini, hanya Anwarlah satu-satunya yang masih liat untuk 'dihapuskan' oleh Mahathir. Mahathir sepatutnya boleh tidur lena kerana Anwar masih terkurung di dinding batu Sg Buloh.

Mahathir sepatutnya berdebat dengan Anwar bukan dengan Najib. Rahsia dan kelemahan Mahathir banyak diketahui oleh Anwar, mungkin sebab itu Mahathir sentiasa lari dari 'bertemu' dengan Anwar.

Jika benar sekalipun negara sedang terancam dek kepimpinan Najib, siapa lagi Tok Gurunya kalau bukan Mahathir, selama 23 tahun Mahathir telah membentuk ahli Umno seperti yang boleh dilihat hari ini. Semoga Mahathir terus hidup untuk melihat banyak lagi kerosakkan hasil tangannya selama 23 tahun.