Thursday, June 5, 2014

KES BULI : GURU MALAS, KEMENTERIAN TIDAK TEGAS

Unit Amal amat kecewa dengan sikap sambil lewa Kementerian Pelajaran dalam menangani kes buli dikalangan pelajar sejak kebelakangan ini.

Timbalan Menteri sudah pun memberi kenyataan tetapi malangnya kenyataannya tidak sedikit pun menampakkan keseriusan pihak kementerian untuk menangani isu ini. Malah seperti satu wabak kes buli semakin menjadi - jadi.

Pihak sekolah dan kementerian menyerahkan kes ini kepada pihak polis untuk siasatan lanjut. Persoalan Unit Amal adalah apakah perancangan yang lebih jitu yang disusun oleh mereka untuk menangani isu ini dalam jangka panjang? Ini menampakkan mereka tidak serius dan tidak langsung mengambil berat terhadap isu ini diperingkat awal lagi.

Berdasarkan pengamatan Unit Amal, pihak sekolah adalah pihak yang sepatutnya dipersalahkan dalam hal ini. Pihak sekolah biasanya akan cuba menutup pekung ini dari diketahui umum. Menyelesaikan masalah buli secara pintu belakang dan tidak melaporkan kepada pihak Pejabat Pelajaran Daerah adalah antara pendekatan awal yang diambil oleh pihak sekolah. 

Pihak sekolah dan pengetua malas untuk bersoal jawab dan menyediakan laporan jika masalah buli ini diketahui oleh PPD dan kementerian. Alasan biasa yang digunakan adalah kes buli tidak perlu dipanjang - panjangkan demi menjaga nama baik sekolah. 

Unit Amal merasakan pengetua dan guru seperti ini patut dipecat dari jawatannya. Apakah ada 'nama baik' jika masalah disiplin pelajar pun tidak dapat dikawal? Inilah kebodohan dasar pendidikan negara yang diamalkan oleh guru dan pengurusan sekolah. Isunya ialah pelajar yang dibuli tidak akan mendapat pembelaan dan yang membuli akan terus besar kepala. Jadi tidak hairanlah kata - kata sperti 'gua pailang' menjadi siulan pelajar pembuli.

Rumusannya Unit Amal melihat persoalan isu buli hanya akan selesai jika guru dan pihak sekolah betul - betul ikhlas menjalankan tugas mereka.

Malangnya, guru hari ini hanya makan gaji buta dan langsung tidak ikhlas dalam pekerjaannya. Guru terlalu berkira dengan tenaga yang diharapkan. Pelbagai alasan yang digunakan untuk mengelak tugas dan tanggungjawab mereka.

Guru yang sekarang bukan guru yang dulu.