Sunday, August 3, 2014

SUKAN KOMANWEL : KHAIRY JAMALUDDIN GAGAL LAGI

Sukan Komanwel sudah pun melabuhkan tirainya, sekalung tahniah kepada para atlet yang bertungkus lumus menggalas cabaran negara di Glasgow, Scotland.

Kontinjen Malaysia hanya mampu membawa 6 pingat emas, 7 pingat perak dan 6 gangsa. Pencapaian yang GAGAL malah memalukan. Jauh lebih buruk dari pencapaian 12 pingat emas di New Delhi pada 2010.

Kegagalan misi kontijen negara ini perlu dilihat dari aspek kelemahan Kementerian Belia dan Sukan dalam merencanakan program pembangunan sukan negara.


Menteri Belia & Sukan, Khairy Jamaluddin gagal lagi. Adalah lebih baik menteri ini mengambil tanggungjawab untuk mengundurkan diri dengan segera. 

Memburukkan lagi, Singapura telah memalukan Malaysia apabila kontinjen kerdil itu bejaya meraih 8 pingat emas. Malu memang memalukan. 

Tidak malukah Khairy Jamaluddin kerana masih sanggup lagi menjadi Menteri Belia & Sukan yang gagal?

Salah satu punca kegagalan kontinjen negara adalah arahan Khairy Jamaluddin agar atlet negara tidak perlu menjalani latihan pusat seperti persediaan lazimnya. Malah Khairy Jamaluddin dengan angkuhnya menolak pandangan pegawai sukan yang berpengalaman untuk mengarahkan semua atlet Sukan Komanwel 2014 berkumpul dan menjalani latihan pusat seliaan Majlis Sukan Negara.

Inilah akibat dari sikap bodoh sombong Khairy Jamaluddin yang akhirnya membinasakan sukan negara. Menurut orang lama sukan, latihan pusat amat penting bagi meningkatkan prestasi para atlet dan meniup semangat berpasukan serta menaikkan motivasi atlet.

Khairy Jamaluddin harus diingati sebagai menteri paling gagal dan tidak patut diberi peluang kali kedua. Sangat sesuai untuk mengingati bapa mertuanya sebagai Perdana Menteri paling gagal. "Bapa mertua borek, anak menantu rintik" 



      


Untuk Khairy Jamaluddin, pilihan jawapan 'A' adalah yang paling tepat untuk beliau.